Home

Print

Kekuatan Do'a

Written by Administrator. Posted in Artikel

Berdo’a merupakan hubungan yang penting dengan Allah Yang Maha Besar, hal diperlukan guna menunjukkan kelemahan kita di hadapan Allah. Tuhan kita menunjukkan bahwa do’a merupakan tindakan yang penting atas bentuk penyembahan kepada-Nya berdasarkan ayat “Katakanlah: Tetapi bagaimana kamu beribadat kepada-Nya, padahal kamu sungguh mendustakan-Nya “(Surat al-Furqan, 77).

Sebenarnya, kebutuhan untuk menjalin hubungan dengan Allah ada pada setiap karakter manusia, merupakan syarat penciptaan. Akan tetapi, di lain hal berdo’a merupakan hal yang tidak terpisahkan dari kehidupan bagi orang beriman, namun untuk beberapa orang hal itu merupakan bentuk tindakan penyembahan yang hanya perlu diingat di waktu mereka berhadapan dengan kesulitan atau situasi yang membahayakan kehidupan mereka. Hal ini merupakan kesalahan besar karena yang paling baik adalah memohon kepada Allah Yang Maha Besar pada kedua kondisi tersebut, baik dalam kesulitan dan kemudahan untuk memohon ampunan-Nya.

Bersungguh-sungguh dalam Berdo’a.

Allah telah mempermudah hambanya untuk menemukan apapun yang ia lihat sebagai hal yang baik dan indah. Akan tetapi, fokus dalam berdo’a yang dilakukannya adalah sepenting do’a itu sendiri. Berdo’a dengan kesabaran seperti suatu kebutuhan dan harapan untuk berdoa, ketidaknyamanan akan hal tersebut dan yang paling penting dalam berdoa; bahwa kedekatan kepada Allah semakin meningkat. Semakin bersungguh-sungguh dalam berdoa membuat hamba yang berdo’a tersebut memiliki karakter dan keinginan yang semakin kuat. Orang beriman yang menunjukkan kesungguhan dalam berdoa mendapatkan banyak keuntungan seperti keyakinan yang semakin dalam, ini jauh lebih bernilai dibandingkan dengan apa yang ia inginkan/ minta. Hal ini tertulis dalam Al-Qur’an bahwa diperlukan kesungguhan dalam do’a seperti:

 “ Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh  berat, kecuali bagi orang –orang yang khusyu “ (Surat Al-Baqarah:45).

Rasulullah (SAW) telah menyatakan betapa Ia membutuhkan Allah terkadang dengan terus berdo’a bertahun-tahun dan Tuhan kita, Allah Yang Maha Pengasih,  telah memberikan apa yang ia inginkan pada di saat yang terbaik. Fakta bahwa Allah menerima semua do’a, baik itu yang terang-terangan maupun yang tersembunyi, merupakan bentuk ke-agungan-Nya dan Kerahiman-Nya. Allah tidak pernah meninggalkan sebersit apapun pemikiran yang terlintas di kepala hamba-Nya tanpa kembali lagi kepadanya, Akan tetapi “ menerima do’a” tidak berarti sesuatu terjadi seperti yang diminta karena terkadang seseorang mungkin saja meminta sesuatu yang membahayakan dirinya sendiri. Allah SWT mengungkapkan hal tersebut sebagai berikut:

“Dan manusia mendo’a untuk kejahatan sebagaimana ia mendo’a untuk kebaikan. Dan adalah manusia bersifat tergesa-gesa.”
(Surat Al-Isra:11).

Allah mengetahui yang terbaik dan apa yang terburuk untuk orang tersebut karena Ia lah yang memiliki segalanya. Atas segala ciptaan-Nya, ada banyak sekali hal-hal yang tersembunyi dalam cara Ia menerima do’a. Sebagai contoh, Nabi Yakub (as) bergabung kembali dengan anaknya nabi Yusuf (as) setelah menunggu dalam waktu tahunan yang panjang, Nabi Yusuf mendapatkan kekuatan dan kekuasaan setelah dipenjara selama beberapa waktu. Nabi Ayub (as), diselamatkan dari syetan, semua ini terjadi setelah mendapat kesabaran dan do’a yang berkelanjutan. Allah Yang Maha Besar, telah menerima do’a dari kepatuhan yang tulus dari waktu terbaik-Nya. Allah  SWT, telah menerima do’a hamba yang tulus untuk waktu terbaiknya, dan telah membuat mereka matang, mendidik, meningkatkan kesetiaan dan ketulusan dan mengubah mereka menjadi hamba yang bernilai dan memiliki derajat yang tinggi di surga.

Bagaimana Allah menerima do’a

Ketika orang  beriman berdoa,  ia tahu bahwa Allah mendengarnya dan akan selalu menerima do’anya kapan pun. Ini karena ia menyadari bahwa sesuatu tidak terjadi secara kebetulan, tapi berdasarkan atas ketentuan yang ditentukan oleh Allah dan sebagaimana yang diinginkan-Nya. Untuk itu, ia tak memiliki keraguan bahwa ia tidak akan mendapatkan kembali do’anya. Berdo’a dengan jiwa yang tulus menghasilkan kebaikan. Dalam satu ayat, hal itu diperlihatkan bahwa Tuhan kami akan selalu menerima do’a sebagai manifestasi dari nama “Al-Mujib” (Ia yang menerima permintaan dari mereka yang meminta pada-Nya).

“ Dan apabila  hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku. Maka (jawablah) bahwasannya  Aku adalah  dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yangberdo’a apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah) Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran..” (Surat al-Baqarah, 186).

Alasan bahwa sesuatu yang diminta dalam do’a ditunda, atau diterima dengan cara yang berbeda, dapat juga merupakan ujian Tuhan kepada hamba-Nya. Allah memberikan berkah-Nya setelah beberapa periode untuk  kemudian diuji kesabaran hamba-Nya dan untuk membuat mereka matang dengan alasan tertentu.

Berdasarkan alasan serupa, ia tak dapat diduga bahwa setiap do’a terwujud seperti saat ia diminta dan sesegera mungkin. Seperti apa yang diutarakan oleh cendikiawan Islam Bediuzzaman, Allah mungkin memberikan sedikit dari sesuatu yang diminta dalam do’a atau sesuatu yang lebih dari yang dihadiahkan karena alasan tersebut yang disebut di atas. Ia mungkin tidak mengabulkannya sama sekali. Akan tetapi, pada setiap kondisi, Allah menerima do’a dari mereka yang berdo’a kepada-Nya.


Bagaimana Para Nabi  berdo’a?

Berdo’a merupakan bentuk kepatuhan kepada Allah dan semua orang membutuhkan do’a. Hal yang merupakan contoh paling rasional dalam hal ini adalah bahwa semua Nabi yang berdo’a kepada Allah dengan menyerahkan diri kepada-Nya dalam segala hal yang terdapat di Al-Qur;an. Dalam do’a nabi Muhammda SAW, dan para nabi-nabi, kita melihat penyerahan diri mereka kepada Allah, fakta bahwa mereka melihat Allah, dan sebagai teman sejati mereka serta pihak yang membantu mereka dan bahwa mereka dan berdo’a memuja Tuhan kita dengan nama-Nya yang indah.

Do’a dari Nabi Muhammad (SAW)

Dalam do’a dari Nabi Muhammad SAW, hal yang terindah dari mengutip Allah dengan nama-Nya disebutkan. Salah satu do’a dari nabi kita (SAW) disebutkan sebagai berikut:

Katakanlah “ Wahai Tuhan Yang Maha mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Egkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan otang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu. (Surah Al ‘Imran, 26).

Dalam narasinya, terlihat bahwa nabi Muhammd (SAW) berdo’a kepada Tuhan untuk diberikan moral yang baik dan perilaku yang baik.

O Allah! perteballah kebaikan dan etika! Wahai Yang Maha Agung! Pindahkanlah moral yang buruk (Tirmidhi, Imam Ahmad dan Haqim; Hujjat al-Islam Imam Gadhali, Ihyau Ulum id-din, volume 2, Terjemahan : Dr. Sitki Gulle, Huzur Publishing, Istanbul 1998, p.789)

Do’a dari nabi Nuh (as),

Kesabaran dari nabi Nuh (as) yang menyerukan umatnya kepada agama yang baik selama beberapa tahun dengan kesungguhan, dipuji dalam Al-Qur’an. Nabi Nuh (as) berjuang melawan umatnya yang bertindak dengan memusuhinya  dan orang-orang  beriman yang bersamanya. Faktanya adalah nabi Nuh kembali kepada Allah WT dalam berbagai situasi, dan  berdo’a dengan mengharapkan bantuan-Nya secara tulus merupakan contoh yang baik bagi orang beriman. Dalam satu ayat, terlihat bahwa Allah mengetahui kondisi dari Nabi nuh (as), bahwa ia berdo’a sebagai berikut:

Maka ia Mengadu kepada Tuhannya: “bahwasannya aku ini adalah orang yang dikalahkan, oleh sebab itu tolonglah (aku)”
(Q.S Al-Qamar : 10).

Allah menerima do’a nabi Nuh (as) dan memerintahkannya agar bersiap-siap menghadapi banjir, yang akan terjadi di masa depan. Nabi Nuh (as) mulai membangun kapal yang sangat besar atas perintah Allah, meskipun tidak ada laut ataupun danau di sekitarnya. Dalam masa pembangunan kapal tersebut, ia secara terus-menerus menjadi pihak yang dicemooh oleh  umatnya. Pada saat tiba waktunya, janji Allah SWT terwujud dan banjir tersebut terjadi.

Do’a dari nabi Yunus (as):

Dalam Al-Qur’an, disebutkan bahwa Nabi yang mulia ini memisahkan diri dari umatnya, karena mereka tak merespon seruannya (Surat As-Safaat: 139-142). Seperti yang tertulis pada ayat berikut ini, terdapat gambar di kapal tersebut di mana nabi Yunus (as) berkelana dan akibat dari gambar tersebut nabi Yunus (as) dilemparkan ke laut. Puncak dari kejadian tersebut, nabi Yunus (as) berserah diri kepada Allah dan berdo’a kepada-Nya. Allah mencatat peristiwa ini dalam Al-Qur’an :

Dan ingatlah kisah Dzun Nun (Yunus), ketika ia pergi dalam keadaan marah, lalu  ia menyangka bahwa Kami tidak akan mempersempitnya (menyulitkannya), maka ia menyeru dalam keadaan yang sangat gelap: “Bahwa tidak ada Tuhan (yang berhak di sembah ) selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim”. Maka Kami telah memperkenankan do’anya dan menyelamatkannya dari pada kedukaan. Dan demikianlah Kami selamatkan orang-orang yang beriman. ”(Surat al-Anbiya’,ayat: 87–88).

Seperti yang tertulis pada ayat Nabi Yunus (as) bersaksi/ mengaku kondisinya secara tulus dalam do’anya. Ia berdo’a kepada Allah dan menantikan bantuan-Nya. Tuhan kita, yang Maha Pengampun, menerima penebusan dan menyelamatkannya dari perut ikan dengan menerima do’anya.

Do’a Nabi Yakub (as)

Dalam Al-Qur’an, kesabaran nabi Yakub (as) disebutkan sebagai salah satu contoh bagi orang beriman. Nabi Yakub (as) yang menerima wahu dari Allah dan merupakan hamba terpilih (Q.S An-Nisa :163), merasakan permasalahan yang serius  dan melewati masa sulit. Akan tetapi, meskipun segala penderitaan yang dialaminya, Ia selalu menjadikan hal tersebut sebagai contoh bagi orang beriman dengan kesabaran dan penyerahan diri kepada Allah (Q.S Sad, 44). Do’a yang tulus dari nabi suci kita tersebut dinyatakan dalam salah satu ayatnya sebagai berikut:

dan (ingatlah kisah) Ayub, ketika ia menyeru kepada Tuhannya: (Ya Tuhanku), sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang (Surat al-Anbiya’, 83)

Hal ini tercatat dalam Al-Qur’an bahwa Allah Yang Maha Besar menerima semua do’a dari Nabi Yakub (as) sebagai salah satu hambanya yang tulus”

Maka Kamipun memperkenankan seruannya itu, lalu Kami lenyapkan penyakit yang ada padanya dan Kami kembalikan keluarganya kepadanya, dan Kami lipat gandakan bilangan mereka, sebagai suatu rahmat dari sisi Kami dan utuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Allah. (Surat al-Anbiya’, 84)

Do’a, merupakan alat terpenting dalam mencapai ke agungan Allah, Yang Maha Mengetahui dan Maha Mendengar, yang lebih dekat dari urat nadi manusia ( Surah Qaf, ayat 16), merupakan bentuk penghambaan bagi orang beriman di segala kondisi dan kesempatan. Akan tetapi, setiap orang beriman melakukan ini, seperti yang ditulis dalam ayat :  Dan kamu tidak mampu kecuali bila dikehendaki Allah(Surat al-Insan, 30). Mereka berperilaku dalam kesadaran bahwa faktanya segala sesuatu selalu di bawah kontrol Tuhan kita dan semuanya terwujud karena kehendak-Nya.

Akan selalu ada jawaban dari do’a yang tulus di dunia dan di akhrat.

Do’a membimbing seseorang atas apa yang akan terjadi dalam nasibnya” Allah adalah satu-satunya yang menentukan nasib dan menciptakan do’a. Akan tetapi berkah yang datang dari do’a mengandung kemakmuran di dunia ini dan sekembalinya ke akhirat. Seluruh kehidupan sesorang merupakan hasil dari do’a yang diucapkan dari do’a yang sebelumnya diminta, apakah ia merasa sadar atau tidak. Do’a aktif  berupa tindakan dan usaha yang diajukan dari doa dan kehendak Allah. Ketika usaha tersebut ridha Allah hal tersebut masih menjadi cara  bagi tiap pribadi untuk meraih harapannya, sesuai dengan ridha Allah.

Manusia yang tidak beriman namun membawa  do’a aktif mereka dengan ambisi yang besar, sebagai contoh, mereka yang bekerja dan mendapatkan banyak keuntungan, menjadi kaya atau menjadi pakar tentang sesuatu hal dan menjadi terkenal, telah mencapai derajat tersebut melalui perjuangan aktif mereka dengan berpedoman pada akibat, dan lagi lagi kehendak Allah. Akan tetapi, do’a yang aktif yang tidak digunakan untuk ridha Allah tak akan memberikan keuntungan terhadap orang tersebut di akhirat meskipun orang tersebut mencapai tujuan tujuannya dari waktu ke  waktu di dunia ini.

Tak ada selain Allah yang kita Mohon Do’a

Dengan ayat yang tertulis dalam Al-Qur’an:

”Hai Nabi! cukuplah Allah (menjadi Pelindung) bagimu dan bagi orang orang mu’min yang mengikutimu,  (Q.S Al-Anfaal, 64)

Allah merupakan yang paling sempurna, Pemilik kekal Kekuasaan. Semua kekuatan di dunia ini ada di tangan_nya. Jadi permohonan bantuan dan permohonan maaf harusnya ditujukan hanya kepada Allah, di mana semua orang butuh dan Allah tidak memerlukan sesuatu pun. Dalam Al-Qur’an disebutkan bahwasannya salah apabila berdo’a selain kepada Allah dan Allah merupakan satu-satunya pemilik do’a :

Maka jangalah kamu menyeru (menyembah) tuhan yang lain di samping Allah, yang menyebabkan kamu termasuk orang-orang yang di’azab (Surat  ash-Syu‘araa’, 213)

Kesimpulan

Do’a merupakan contoh dari kemurahan Allah dan kasih sayang-Nya terhadap hamba-Nya, Orang-orang beriman dapat berdo’a kepada Allah setiap saat dan di setiap kondisi apapun dan mereka merasa damai karena Allah akan menerima do’a-do’a mereka di saat yang tepat. Dalam hal ini, mereka dapat menceritakan rahasia terpendam mereka dan keinginan terdalam mereka kepada Allah, dan hidup dalam kebaikan, kesejahteraan dan keindahan yang datang dari pemahaman bahwa Allah-lah satu-satunya teman, petunjuk dan yang akan membantu mereka.

Kita dapat melihat bahwa rahasia terbesar dalam Allah mewujudkan do’a dalam kehidupan para Nabi seperti yang telah dikisahkan dalam beberapa contoh. Terdapat hubungan dalam berdo’a dan menjalankan perintah Allah. Usaha nyata yang ditunjukkan untuk ridha Allah, belas kasihan dan surga-Nya merupakan bentuk  pengambaan sepenting seperti berdo’a. Allah menunjukkan dalam Al-Qur’an mengenai pentingnya usaha tersebut:

“Dan barang siapa yang menghendaki kehidupan akhirat dan berusaha ke arah itu dengan sungguh-sungguh sedang dia adalah mu’min, maka mereka adalah orang-orang yang usahanya dibalasi dengan baik” (Surat al-Isra’, 19)

Ulama Imam Rabbani menjelaskan hal ini sebagai berikut :

Menginginkan sesuatu berarti mencapai hal tersebut,  Memang, Allah yang Maha Kuasa tidak membuat hambanya berdo’a untuk sesuatu yang tidak diterima-Nya. Hambanya yang beriman tahu bahwa usahanya juga merupakan sebuah do’a tidak hanya berdoa pada saat kesulitan tetapi pada setiap saat oleh perasaan keberadaan dan ke-Agungan Allah. Mereka memelihara kedekatan hubungan  dengan Allah Yang Maha Kuasa di setiap saat hidup mereka.

 Semoga catatan ini bermanfaat.Aamiin

 

 

Print

ALLAH MENERIMA DOA HAMBANYA

Written by Administrator. Posted in Artikel

Tidak seorangpun dari kita memiliki kemampuan yang mandiri. Dalam setiap segi kehidupan, kita selalu bergantung kepada Allah atas kemurahan, keberkahan dan kasih sayang-Nya, serta bergantung pula atas perlindungan-Nya demi keselamatan kita. Tuhan kita, Pemilik rahmat yang tak terbatas, menjelaskan bahwa Dia akan mengabulkan setiap doa dan permohonan hamba-Nya.
 
Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, maka sesungguhnya Aku dekat. Aku Kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku. Hendaklah mereka itu memenuhi (perintah)-Ku dan beriman kepada-Ku, agar mereka memperoleh kebenaran. (QS. Al-Baqarah, 186)
Dan Tuhan-mu Berfirman, ”Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Aku Perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang -orang yang sombong tidak mau menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina.” (QS. Al-Ghafir, 60)
Merupakan sebuah fakta bahwa Allah, Penguasa Tunggal dan Pemilik segalanya, baik yang bersifat sementara maupun bersifat bathiniah, mendengar setiap doa yang dipanjatkan, mengetahui segala sesuatu yang terpikirkan di dalam benak seseorang, dan mengabulkan setiap doa yang dipintakan. Hal tersebut merupakan sebuah kemurahan dan keberkahan terbesar Allah kepada hamba-Nya.
Sesungguhnya Kami akan Menolong rasul-rasul Kami dan orang-orang yang beriman dalam kehidupan dunia dan pada hari tampilnya para saksi (hari Kiamat). (Al-Ghafir, 51)
Pada saat kita bermunajat kepada Allah, kita dapat memohon apa pun yang kita inginkan, asalkan kita mematuhi kehandak Allah dan mengetahui batasan yang telah Allah tetapkan bagi manusia. Di dalam Al- Qur'an terkandung banyak doa para nabi dan bagaimana Allah mengabulkan doa mereka.
Dan (ingatlah kisah) Ayub, ketika dia berdoa kepada Tuhan-nya, “(Ya Tuhan-ku), sungguh, aku telah ditimpa penyakit, padahal Engkau Tuhan Yang Maha Penyayang dari semua yang penyayang.” Maka Kami Kabulkan (doa)nya, lalu Kami Lenyapkan penyakit yang ada pada-nya dan Kami Kembalikan keluarganya kepadanya, dan (Kami Lipat gandakan jumlah mereka) sebagai suatu rahmat dari Kami, dan untuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Kami. (QS Al-Anbiya’, 83-84).
Dan (ingatlah kisah) Zakariyya, ketika dia berdoa kepada Tuhan-nya, “Ya Tuhan-ku, janganlah Engkau biarkan aku hidup seorang diri (tanpa keturunan) dan Engkaulah Ahli waris yang terbaik. Maka Kami Kabulkan (doa)nya, dan Kami Anugerahkan kepadanya Yahya, dan Kami Jadikan istrinya (dapat mengandung). Sungguh, mereka selalu bersegera dalam (mengerjakan) kebaikan, dan mereka berdoa kepada Kami dengan penuh harap dan cemas. Dan mereka orang-orang yang khusyuk kepada Kami. (QS Al-Anbiya’, 89-90)
Dan sungguh, Nuh telah berdoa kepada Kami, maka sungguh, Kami-lah sebaik-baik yang Memperkenankan doa. Kami telah Menyelamatkan dia dan pengikutnya dari bencana yang besar. Dan Kami Jadikan anak cucunya orang-orang yang melanjutkan keturunan. (QS. Ash-Shaffat, 75-77).
Selain itu, Allah mengabulkan doa dari setiap hambanya yang membutuhkan serta hambanya yang berada di dalam kesulitan.
Bukankah Dia (Allah) yang Memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila dia berdoa kepada-Nya, dan Menghilangkan kesusahan dan Menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah (pemimpin) di bumi? Apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain)? Sedikit sekali (nikmat Allah) yang kamu ingat. (QS. An-Naml, 62).
Seseorang yang doanya dikabulkan oleh Allah pasti akan bersuka cita dan bersyukur. Apabila engkau mengetahui dan meyakini bahwa Allah selalu bersamamu, selalu melihat, mendengar dan mengetahui segala sesuatu yang berkaitan dengan dirimu, pasti hal tersebut akan menyebabkan dirimu berharap bahwa Allah akan selalu membantumu di dalam setiap pekerjaan yang sedang engkau lakukan dan mengabulkan setiap doa yang engkau panjatkan dengan tulus kepada Allah. Hal tersebut akan meningkatkan kecintaan, kedekatan dan kepasrahan hamba-Nya yang beriman kepada Sang Khalik.
Tidak seorangpun dari kita memiliki kemampuan yang mandiri. Dalam setiap segi kehidupan, kita selalu bergantung kepada Allah atas kemurahan, keberkahan dan kasih sayang-Nya, serta bergantung pula atas perlindungan-Nya demi keselamatan kita. Tuhan kita, Pemilik rahmat yang tak terbatas, menjelaskan bahwa Dia akan mengabulkan setiap doa dan permohonan hamba-Nya.
Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, maka sesungguhnya Aku dekat. Aku Kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku. Hendaklah mereka itu memenuhi (perintah)-Ku dan beriman kepada-Ku, agar mereka memperoleh kebenaran. (QS. Al-Baqarah, 186)
Dan Tuhan-mu Berfirman, ”Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Aku Perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang -orang yang sombong tidak mau menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina.” (QS. Al-Ghafir, 60)
Merupakan sebuah fakta bahwa Allah, Penguasa Tunggal dan Pemilik segalanya, baik yang bersifat sementara maupun bersifat bathiniah, mendengar setiap doa yang dipanjatkan, mengetahui segala sesuatu yang terpikirkan di dalam benak seseorang, dan mengabulkan setiap doa yang dipintakan. Hal tersebut merupakan sebuah kemurahan dan keberkahan terbesar Allah kepada hamba-Nya.
Sesungguhnya Kami akan Menolong rasul-rasul Kami dan orang-orang yang beriman dalam kehidupan dunia dan pada hari tampilnya para saksi (hari Kiamat). (Al-Ghafir, 51)
Pada saat kita bermunajat kepada Allah, kita dapat memohon apa pun yang kita inginkan, asalkan kita mematuhi kehandak Allah dan mengetahui batasan yang telah Allah tetapkan bagi manusia. Di dalam Al- Qur'an terkandung banyak doa para nabi dan bagaimana Allah mengabulkan doa mereka.
Dan (ingatlah kisah) Ayub, ketika dia berdoa kepada Tuhan-nya, “(Ya Tuhan-ku), sungguh, aku telah ditimpa penyakit, padahal Engkau Tuhan Yang Maha Penyayang dari semua yang penyayang.” Maka Kami Kabulkan (doa)nya, lalu Kami Lenyapkan penyakit yang ada pada-nya dan Kami Kembalikan keluarganya kepadanya, dan (Kami Lipat gandakan jumlah mereka) sebagai suatu rahmat dari Kami, dan untuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Kami. (QS Al-Anbiya’, 83-84).
Dan (ingatlah kisah) Zakariyya, ketika dia berdoa kepada Tuhan-nya, “Ya Tuhan-ku, janganlah Engkau biarkan aku hidup seorang diri (tanpa keturunan) dan Engkaulah Ahli waris yang terbaik. Maka Kami Kabulkan (doa)nya, dan Kami Anugerahkan kepadanya Yahya, dan Kami Jadikan istrinya (dapat mengandung). Sungguh, mereka selalu bersegera dalam (mengerjakan) kebaikan, dan mereka berdoa kepada Kami dengan penuh harap dan cemas. Dan mereka orang-orang yang khusyuk kepada Kami. (QS Al-Anbiya’, 89-90)
Dan sungguh, Nuh telah berdoa kepada Kami, maka sungguh, Kami-lah sebaik-baik yang Memperkenankan doa. Kami telah Menyelamatkan dia dan pengikutnya dari bencana yang besar. Dan Kami Jadikan anak cucunya orang-orang yang melanjutkan keturunan. (QS. Ash-Shaffat, 75-77).
Selain itu, Allah mengabulkan doa dari setiap hambanya yang membutuhkan serta hambanya yang berada di dalam kesulitan.
Bukankah Dia (Allah) yang Memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila dia berdoa kepada-Nya, dan Menghilangkan kesusahan dan Menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah (pemimpin) di bumi? Apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain)? Sedikit sekali (nikmat Allah) yang kamu ingat. (QS. An-Naml, 62).
Seseorang yang doanya dikabulkan oleh Allah pasti akan bersuka cita dan bersyukur. Apabila engkau mengetahui dan meyakini bahwa Allah selalu bersamamu, selalu melihat, mendengar dan mengetahui segala sesuatu yang berkaitan dengan dirimu, pasti hal tersebut akan menyebabkan dirimu berharap bahwa Allah akan selalu membantumu di dalam setiap pekerjaan yang sedang engkau lakukan dan mengabulkan setiap doa yang engkau panjatkan dengan tulus kepada Allah. Hal tersebut akan meningkatkan kecintaan, kedekatan dan kepasrahan hamba-Nya yang beriman kepada Sang Khalik.
Semoga manfaat

Print

BAGAIMANA DOA DAPAT MEMPERCEPAT KESEMBUHAN PASIEN

Written by Administrator. Posted in Artikel

Dan Tuhanmu berfirman: "Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina". (QS. Al Mu'min, 40:60)

Menurut Al Qur'an, doa, yang berarti "seruan, menyampaikan ungkapan, permintaan, permohonan pertolongan," adalah berpalingnya seseorang dengan tulus ikhlas kepada Allah, dan memohon pertolongan dari-Nya, Yang Mahakuasa, Maha Pengasih dan Penyayang, dengan kesadaran bahwa dirinya adalah wujud yang memiliki kebergantungan. Penyakit adalah salah satu dari contoh tersebut yang dengannya manusia paling merasakan kebergantungan ini dan lebih mendekatkan diri kepada Allah. Tambahan lagi, penyakit adalah sebuah ujian, yang direncanakan menurut Hikmah Allah, yang terjadi dengan Kehendak-Nya, dan sebagai peringatan bagi manusia akan kefanaan dan ketidaksempurnaan kehidupan ini, dan juga sebagai sumber pahala di Akhirat atas kesabaran dan ketaatan karenanya.

Sebaliknya mereka yang tidak memiliki iman, meyakini bahwa jalan kesembuhan adalah melalui dokter, obat atau kemampuan teknologi mutakhir dari ilmu pengetahuan modern. Mereka tidak pernah berhenti untuk merenung bahwa Allah-lah yang menyebabkan keseluruhan perangkat tubuh mereka untuk bekerja di saat mereka sedang sehat, atau Dialah yang menciptakan obat yang membantu penyembuhan dan para dokter ketika mereka sakit. Banyak orang hanya kembali menghadap kepada Allah di saat mereka sadar bahwa para dokter dan obat-obatan tidak memiliki kesanggupan. Orang-orang yang berada pada keadaan tersebut memohon pertolongan hanya kepada Allah, setelah menyadari bahwa hanya Dialah yang dapat membebaskan mereka dari kesulitan. Allah telah menyatakan pola pikir ini dalam sebuah ayat:

Dan apabila manusia ditimpa bahaya dia berdoa kepada Kami dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri, tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu daripadanya, dia (kembali) melalui (jalannya yang sesat), seolah-olah dia tidak pernah berdoa kepada Kami untuk (menghilangkan) bahaya yang telah menimpanya. Begitulah orang-orang yang melampaui batas itu memandang baik apa yang selalu mereka kerjakan. (QS, Yunus, 10:12)

Padahal sesungguhnya, sekalipun dalam keadaan sehat, atau tanpa cobaan atau kesulitan lain, seseorang wajib berdoa dan bersyukur kepada Allah atas segala kenikmatan, kesehatan dan seluruh karunia yang telah Dia berikan.

Inilah satu sisi paling penting dari doa: Di samping berdoa dengan lisan menggunakan suara, penting pula bagi seseorang melakukan segala upaya untuk berdoa melalui perilakunya. Berdoa dengan perilaku bermakna melakukan segala sesuatu yang mungkin untuk mencapai harapan tertentu. Misalnya, di samping berdoa, seseorang yang sakit sepatutnya juga pergi ke dokter ahli, menggunakan obat-obatan yang berkhasiat, dan menjalani perawatan rumah sakit jika perlu, atau perawatan khusus dalam bentuk lain. Sebab, Allah mengaitkan segala sesuatu yang terjadi di dunia ini pada sebab-sebab tertentu. Segala sesuatu di dunia dan di alam semesta terjadi mengikuti sebab-sebab ini. Oleh karena itu, seseorang haruslah melakukan segala hal yang diperlukan dalam kerangka sebab-sebab ini, sembari berharap hasilnya dari Allah, dengan kerendahan diri, berserah diri dan bersabar, dengan menyadari bahwa Dialah yang menentukan hasilnya.

Pengaruh menguntungkan dari keimanan dan doa bagi orang sakit, dan bagaimana hal ini dapat mempercepat penyembuhan adalah sesuatu yang telah menarik perhatian dari dan dianjurkan oleh para dokter. Dengan judul "God and Health: Is Religion Good Medicine? Why Science Is Starting to Believe" [Tuhan dan Kesehatan: Apakah Agama Adalah Obat Yang Baik? Mengapa Ilmu Pengetahuan Mulai Percaya], majalah terkenal Newsweek terbitan tanggal 10 November 2003 mengangkat pengaruh agama dalam penyembuhan penyakit sebagai bahasan utamanya. Majalah tersebut melaporkan bahwa keimanan kepada Tuhan meningkatkan harapan pasien dan membantu pemulihan mereka dengan mudah, dan bahwa ilmu pengetahuan mulai meyakini bahwa pasien dengan keimanan agama akan pulih lebih cepat dan lebih mudah. Menurut pendataan oleh Newsweek, 72% masyarakat Amerika mengatakan mereka percaya bahwa berdoa dapat menyembuhkan seseorang dan berdoa membantu kesembuhan. Penelitian di Inggris dan Amerika Serikat juga telah menyimpulkan bahwa doa dapat mengurangi gejala-gejala penyakit pada pasien dan mempercepat proses penyembuhannya.

Menurut penelitian yang dilakukan di Universitas Michigan, depresi dan stres teramati pada orang-orang yang taat beragama dengan tingkat rendah. Dan, menurut penemuan di Universitas Rush di Chicago, tingkat kematian dini di kalangan orang-orang yang beribadah dan berdoa secara teratur adalah sekitar 25% lebih rendah dibandingkan pada mereka yang tidak memiliki keyakinan agama. Penelitian lain yang dilakukan terhadap 750 orang, yang menjalani pemeriksaan angiocardiography [jantung dan pembuluh darah], membuktikan secara ilmiah "kekuatan penyembuhan dari doa." Telah diakui bahwa tingkat kematian di kalangan pasien penyakit jantung yang berdoa menurun 30% dalam satu tahun pasca operasi yang mereka jalani.

Sejumlah contoh doa yang disebutkan dalam Al Qur'an adalah:

Dan (ingatlah kisah) Ayub, ketika ia menyeru Tuhannya: "(Ya Tuhanku), sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang". Maka Kamipun memperkenankan seruannya itu, lalu Kami lenyapkan penyakit yang ada padanya dan Kami kembalikan keluarganya kepadanya, dan Kami lipat gandakan bilangan mereka, sebagai suatu rahmat dari sisi Kami dan untuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Allah. (QS. Al Anbiyaa', 21:83-84)

Dan (ingatlah kisah) Dzun Nun (Yunus), ketika ia pergi dalam keadaan marah, lalu ia menyangka bahwa Kami tidak akan mempersempitnya (menyulitkannya), maka ia menyeru dalam keadaan yang sangat gelap: "Bahwa tidak ada Tuhan selain Engkau.  Mahasuci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim." Maka Kami telah memperkenankan doanya dan menyelamatkannya dari pada kedukaan. Dan demikianlah Kami selamatkan orang-orang yang beriman. (QS. Al Anbiyaa', 21:87-88)

Dan (ingatlah kisah) Zakaria, tatkala ia menyeru Tuhannya: "Ya Tuhanku janganlah Engkau membiarkan aku hidup seorang diri dan Engkaulah Waris Yang Paling Baik. Maka Kami memperkenankan doanya, dan Kami anugerahkan kepadanya Yahya dan Kami jadikan isterinya dapat mengandung. Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam (mengerjakan) perbuatan-perbuatan yang baik dan mereka berdoa kepada Kami dengan harap dan cemas. Dan mereka adalah orang-orang yang khusyu' kepada Kami. (QS. Al Anbiyaa', 21:89-90)

Sesungguhnya Nuh telah menyeru Kami: maka sesungguhnya sebaik-baik yang memperkenankan (adalah Kami). (QS. Ash Shaaffaat, 37:75)

Sebagaimana telah disebutkan, doa tidak semestinya hanya dilakukan untuk menghilangkan penyakit, atau kesulitan-kesulitan duniawi lainnya. Orang beriman yang sejati haruslah senantiasa berdoa kepada Allah dan menerima apa pun yang datang dari-Nya. Kenyataan bahwa sejumlah manfaat doa yang diwahyukan di dalam banyak ayat Al Qur'an kini sedang diakui kebenarannya secara ilmiah, sekali lagi mengungkapkan keajaiban yang dimiliki Al Qur'an.

Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran. (QS. Al Baqarah, 2:186)
Semoga manfaat

Print

SIKAP MEMAAFKAN DAN MANFAATNYA BAGI KESEHATAN

Written by Administrator. Posted in Artikel

Salah satu sifat mulia yang dianjurkan dalam Al Qur’an adalah sikap memaafkan:

Jadilah pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf, serta jangan pedulikan orang-orang yang bodoh. (QS. Al Qur’an, 7:199)

Dalam ayat lain Allah berfirman: "...dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka bahwa Allah mengampunimu? Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang." (QS. An Nuur, 24:22)

Mereka yang tidak mengikuti ajaran mulia Al Qur'an akan merasa sulit memaafkan orang lain. Sebab, mereka mudah marah terhadap kesalahan apa pun yang diperbuat. Padahal, Allah telah menganjurkan orang beriman bahwa memaafkan adalah lebih baik:

... dan jika kamu maafkan dan kamu santuni serta ampuni (mereka), maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang. (QS. At Taghaabun, 64:14)

Juga dinyatakan dalam Al Qur'an bahwa pemaaf adalah sifat mulia yang terpuji. "Tetapi barang siapa bersabar dan memaafkan, sungguh yang demikian itu termasuk perbuatan yang mulia." (Qur'an 42:43) Berlandaskan hal tersebut, kaum beriman adalah orang-orang yang bersifat memaafkan, pengasih dan berlapang dada, sebagaimana dinyatakan dalam Al Qur'an, "...menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang lain." (QS. Ali ‘Imraan, 3:134)
 

Para peneliti percaya bahwa pelepasan hormon stres, kebutuhan oksigen yang meningkat oleh sel-sel otot jantung, dan kekentalan yang bertambah dari keeping-keping darah, yang memicu pembekuan darah menjelaskan bagaimana kemarahan meningkatkan peluang terjadinya serangan jantung. Ketika marah, detak jantung meningkat melebihi batas wajar, dan menyebabkan naiknya tekanan darah pada pembuluh nadi, dan oleh karenanya memperbesar kemungkinan terkena serangan jantung.

Pemahaman orang-orang beriman tentang sikap memaafkan sangatlah berbeda dari mereka yang tidak menjalani hidup sesuai ajaran Al Qur'an. Meskipun banyak orang mungkin berkata mereka telah memaafkan seseorang yang menyakiti mereka, namun perlu waktu lama untuk membebaskan diri dari rasa benci dan marah dalam hati mereka. Sikap mereka cenderung menampakkan rasa marah itu. Di lain pihak, sikap memaafkan orang-orang beriman adalah tulus. Karena mereka tahu bahwa manusia diuji di dunia ini, dan belajar dari kesalahan mereka, mereka berlapang dada dan bersifat pengasih. Lebih dari itu, orang-orang beriman juga mampu memaafkan walau sebenarnya mereka benar dan orang lain salah.

Ketika memaafkan, mereka tidak membedakan antara kesalahan besar dan kecil. Seseorang dapat saja sangat menyakiti mereka tanpa sengaja. Akan tetapi, orang-orang beriman tahu bahwa segala sesuatu terjadi menurut kehendak Allah, dan berjalan sesuai takdir tertentu, dan karena itu, mereka berserah diri dengan peristiwa ini, tidak pernah terbelenggu oleh amarah.

Menurut penelitian terakhir, para ilmuwan Amerika membuktikan bahwa mereka yang mampu memaafkan adalah lebih sehat baik jiwa maupun raga. Orang-orang yang diteliti menyatakan bahwa penderitaan mereka berkurang setelah memaafkan orang yang menyakiti mereka. Penelitian tersebut menunjukkan bahwa orang yang belajar memaafkan merasa lebih baik, tidak hanya secara batiniyah namun juga jasmaniyah. Sebagai contoh, telah dibuktikan bahwa berdasarkan penelitian, gejala-gejala pada kejiwaan dan tubuh seperti sakit punggung akibat stress [tekanan jiwa], susah tidur dan sakit perut sangatlah berkurang pada orang-orang ini.
 

Memaafkan, adalah salah satu perilaku yang membuat orang tetap sehat, dan sebuah sikap mulia yang seharusnya diamalkan setiap orang

Dalam bukunya, Forgive for Good [Maafkanlah demi Kebaikan], Dr. Frederic Luskin menjelaskan sifat pemaaf sebagai resep yang telah terbukti bagi kesehatan dan kebahagiaan. Buku tersebut memaparkan bagaimana sifat pemaaf memicu terciptanya keadaan baik dalam pikiran seperti harapan, kesabaran dan percaya diri dengan mengurangi kemarahan, penderitaan, lemah semangat dan stres. Menurut Dr. Luskin, kemarahan yang dipelihara menyebabkan dampak ragawi yang dapat teramati pada diri seseorang. Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa:

Permasalahan tentang kemarahan jangka panjang atau yang tak berkesudahan adalah kita telah melihatnya menyetel ulang sistem pengatur suhu di dalam tubuh. Ketika Anda terbiasa dengan kemarahan tingkat rendah sepanjang waktu, Anda tidak menyadari seperti apa normal itu. Hal tersebut menyebabkan semacam aliran adrenalin yang membuat orang terbiasa. Hal itu membakar tubuh dan menjadikannya sulit berpikir jernih – memperburuk keadaan.

Sebuah tulisan berjudul "Forgiveness" [Memaafkan], yang diterbitkan Healing Current Magazine[Majalah Penyembuhan Masa Kini] edisi bulan September-Oktober 1996, menyebutkan bahwa kemarahan terhadap seseorang atau suatu peristiwa menimbulkan emosi negatif dalam diri orang, dan merusak keseimbangan emosional bahkan kesehatan jasmani mereka. Artikel tersebut juga menyebutkan bahwa orang menyadari setelah beberapa saat bahwa kemarahan itu mengganggu mereka, dan kemudian berkeinginan memperbaiki kerusakan hubungan. Jadi, mereka mengambil langkah-langkah untuk memaafkan. Disebutkan pula bahwa, meskipun mereka tahan dengan segala hal itu, orang tidak ingin menghabiskan waktu-waktu berharga dari hidup mereka dalam kemarahan dan kegelisahan, dan lebih suka memaafkan diri mereka sendiri dan orang lain.

Semua penelitian yang ada menunjukkan bahwa kemarahan adalah sebuah keadaan pikiran yang sangat merusak kesehatan manusia. Memaafkan, di sisi lain, meskipun terasa berat, terasa membahagiakan, satu bagian dari akhlak terpuji, yang menghilangkan segala dampak merusak dari kemarahan, dan membantu orang tersebut menikmati hidup yang sehat, baik secara lahir maupun batin. Namun, tujuan sebenarnya dari memaafkan –sebagaimana segala sesuatu lainnya – haruslah untuk mendapatkan ridha Allah. Kenyataan bahwa sifat-sifat akhlak seperti ini, dan bahwa manfaatnya telah dibuktikan secara ilmiah, telah dinyatakan dalam banyak ayat Al Qur’an, adalah satu saja dari banyak sumber kearifan yang dikandungnya.

jika anda belajar pengobata sufi, insya Allah lebih lengkap dalam mengatasi penyakit, sebab tidak lepas penyakit terjadi karena kejelekan hati dan perilaku kita.

pelatihan pengobatan sufi bisa datang langsung atau jarak jauh

Ust.Sidqon Khafidz

Jl.A yani no.33 Mulyoharjo - Pemalang - Jawa tengah

Hp: 085870154333 / 083862135333

No.Rek: BRI: 0069-01-020920-50-7

BCA:1320005961

PIN BB:28698092

Print

MENGASAH KEMAMPUAN TELEPATI

Written by Administrator. Posted in Artikel

MUDRA TELEPATI 

Untuk mengatasi anak yg bandel dan pasangan yg nakal,kesuksesan,dll


Tata cara :

  1. Duduk bersila. 
  2. Sentuhkan ujung ibu jari dg ujung jari tengah, kemudian letakkan tangan di atas lutut. (berlaku untuk kedua tangan) 
  3. Baca Istighfar 7 kali. 
  4. Lakukan nafas 3 langkah, Tarik, tahan, & hembuskan.  Lakukan dengan senyaman mungkin dengan irama nafas yang sesuai untuk anda. Lakukan minimal 21 siklus.
  5. Pancarkan sugesti telepati kpd target. 
  6. Selesai. 

Nb.

  • Lakukan repetisi bilamana diperlukan (minimal 7 hari dan minimal satu hari satu kali), waktunya bebas.
  • Ini adalah ijazah dari KH Abd. Ghofur Pemangku PONPES Sunan Drajad Lamongan... 
  • Semoga bermanfaat...........
  • Untuk penjelasan lengkap teori dan prakteknya, silahkan ikuti pelatihan kami


SUGESTI
Mungkin ada sebagian dari kita yang belum tahu apa itu sugesti. Mungkin ada di antara kita yang tanpa sadar telah mempergunakan sugesti dalam beraktivitas sehari-hari, tetapi belum kenal istilah sugesti. Dan mungkin juga sudah banyak orang yang sudah mengenal, paham dan bisa menempatkan/mempergunakan sugesti tersebut pada/untuk kepentingan-kepentingan yang bersifat positif dan tidak merugikan orang lain.

Sugesti dapat diartikan secara sederhana sebagai :
"Suatu rangkaian kata-kata, atau kalimat, yang disampaikan dengan cara tertentu, dan dalam situasi tertentu, sehingga dapat memberikan pengaruh bagi mereka yang mendengarnya, sesuai dengan maksud & tujuan sugesti tersebut !"

PRINSIP MENYUSUN KALIMAT SUGESTI :

1. Positive, Gunakan kalimat positif, hindari kata Jangan
Pada saat melakukan suggesti, pikirkan hal-hal yang positif saja. Lupakanlah sejumlah kegagalan, ketidakberhasilan yang dialami. Dengan fokus pada hal-hal yang positif, kita memiliki kepercayaan diri yang kuat untuk bangkit dan menyongsong kesuksesan. Sifat pikiran yang menolak kata Jangan harus kita waspadai, jika anda seorang dokter kemudian mengatakan “jangan makan jeroan ya bu”, maka yang pasien anda terima adalah makan jeroan. Karena pikiran akan membayangkan jeroan, yaitu kata setelah kata “jangan”

2. Powerful
Lakukan dengan penuh keyakinan dan kesungguhan, karena dengan kekuatan yang fokus dan terarah dapat memberikan kekuatan pada pikiran kita untuk berbuat sesuatu menuju sebuah kesuksesan. Dengan kekuatan yang penuh, pikiran juga tidak terpecah dan tajam dalam membangun kerangka solusi terhadap sejumlah keingainan yang belum tercapai.

3. Precise
Idealnya keinginan yang hendak di capai harus sudah dapat dideskripsikan dengan jelas, karena pikiran bawah sadar hanya bisa menyusun berdasarkan kategori yang ada. Semakin jelas gambaran yang ada, maka semakin mudah pikiran kita merekamnya dalam memori internal secara kuat. Dan sebaliknya, semakin kabur gambaran impian yang ada, maka pikiran kita akan semakin kesulitan mendefinisikan impian itu.

4. Present Tense
Sugesti yang kita lakukan seharusnya merupakan keinginan saat ini, bukan keinginan di masa lalu atau akan datang. Dengan fokus pada keinginan saat ini, seluruh kekuatan pikiran akan dengan sendirinya mengarah pada kondisi yang lebih jelas, tergambar dengan pasti dan tidak mereka-reka. Artinya impian tadi benar-benar ada dalam memori otak kita, sehingga perilaku-perilaku kita secara kuat akan ter-drive oleh alam bawah sadar kita untuk menuju sebuah kesuksesan yang kita impikan.

5. Personal dan menguntungkan bagi target.
Lakukan perubahan positif terhadap diri sendiri terlebih dahulu. Baru bila telah selesai dengan diri sendiri, cobalah untuk memberikan sugesti pada orang-orang terdekat kita. Bila ini pun berhasil, maka kita dengan mudah akan mampu melakukan sugesti pada orang lain. Dan tetap saja harus diingat bahwa mensugesti orang lain harus tetap pada kenyataan bahwa sugesti terbaik adalah ada pada autosuggestion seseorang terhadap dirinya sendiri. Kalaupun orang lain membantu, tetap saja semuanya berpulang pada orang tersebut.

6. Gunakan kata “Bayangkan dan Rasakan”
Dua kata sakti diatas merupakan kata yang mudah menembus pikiran bawah sadar setiap orang, kata bayangkan akan menggali semua memori dalam pikiran bawah sadar kita.

7. Pertegas.
Jika anda member sugesti, pertegas waktu mulainya. Contoh :”Mulai sekarang dan seterusnya, kamu harus belajar lebih baik."

Itulah Hukum dasar dalam membuat sugesti yang mujarab, Dengan memahami beberapa prinsip diatas, maka kita dapat menyusun kalimat-kalimat saran, ajakan, atupun perintah langsung menjadi sebuah sugesti.

Jadi intinya ilmu sugesti adalah ilmu untuk meyakinkan orang lain dengan kata-kata atau membuat orang lain menjadi tertarik/percaya untuk kemudian mengikuti apa yang kita inginkan. Jika kita tinjau dari hakikat ilmu, apapun jenis ilmu tersebut bisa dipergunakan untuk hal positif dan bisa juga dipergunakan untuk hal yang bertujuan negatif.

Ada pendapat yang menyebutkan bahwa keberadaan ilmu terbagi menjadi dua golongan. Pertama adalah golongan ilmu "PUTIH' yang bisa membawa manfaat. Yang kedua adalah golongan ilmu "HITAM" yang bisa membuat orang sengsara dan tersiksa. Menurut penulis, pendapat seperti itu tidak mutlak benar. Karena segala dampak yang bersifat positif dan negatif dari sebuah ilmu itu tergantung pada si pengguna ilmu tersebut.

Ada sebuah proses sugesti tidak langsung (indirect sugestion) saat seseorang melihat orang di sampingya menguap. Oleh karena indirect sugestion ini bekerja, maka akan memenuhi syarat terjadinya INFORMAL HYPNOSIS, yaitu sebuah proses yang apabila salah satu atau kedua belah pihak tidak tahu yang mereka kerjakan adalah hipnosis. Sama halnya dengan seorang anak kecil yang sangat mudah menerima apapun dari orang yang mereka anggap lebih tua dan lebih tahu (orang tua, kakak, nenek, dokter, dsb). Contoh lain ketika kita tahu ada orang yang mengatakan bahwa tempat itu menakutkan maka secara otomatis kita akan menimbang kondisi mental diri kita, "apa benar?” atau "saya takut nggak ya?”.

Proses sugesti tersebut di sebabkan aktifnya sistem saraf cermin (mirror neurons system). Sel-sel saraf itu terletak di bagian depan setiap belahan otak vertebrata walaupun tidak terletak di semua bagian otak vertebata. Sistem saraf cermin adalah sel-sel saraf yang berfungsi penggerak untuk sebuah proses belajar.

Saat ada seseorang di dekat kita menguap, tanpa di sadari ternyata pikiran kita mengirim sinyal ke tubuh untuk memberikan respon dan hasilnya kita pasti ikut menguap juga. Kondisi seperti ini biasanya sangat mudah di tularkan dari orang yang menguap pada orang di sekitarnya tapi menguap sama sekali tidak berbahaya pada diri kita bahkan banyak bermanfaat untuk kesehatan.

Menguap adalah sebuah gerakan refleks alami tubuh. Yang pada prosesnya adalah menarik napas dan melebarnya tuba eustachius (saluran yang menghubungkan antara telinga, ronga hidung belakang, dan tenggorokan atas). Tanpa di sadari setelah menguap kita pasti akan merasa lebih santai dan nyaman. Banyak juga yang megatakan bahwa tertularnya menguap merupakan rasa empatik yang di berikan pikiran kita pada orang lain. Ada juga yang mengait-ngaitkannya dengan stres, kebosanan, kelelahan, dan kantuk. Sebenarya, menguap merupakan salah satu upaya agar kadar oksigen dalam tunuh tercukupi, manusia memerlukan kadar oksigen yang cukup banyak dan jika kadar karbondioksida yang berlebihan malah akan membahayakan.

Ketika seseorang menguap maka secara otomatis akan mengatur jumlah biologis tubuh. Sering juga setelah beraktivitas lama, orang tersebut akan langsung menguap. Itu pertanda tubuh minta di istirahatkan.

Mudra & Kesehatan


Pada awal kehidupan sebelum manusia diberikan kemampuan berbicara, sikap/bentuk tangan adalah bentuk utama untuk komunikasi. Bahasa sikap tangan adalah yang tertua di dunia. Sikap tangan mengekspresikan keadaan kita dan ide-ide komunikasi. Saat ini, sikap tangan digunakan ketika bahasa tidak mencukupi. Bahasa isyarat adalah suatu contohnya. Bahkan dapat pula digambarkan sebagai bahasa dari Tangan Tuhan. Ketika digunakan dalam tarian keagamaan, sikap tangan tersebut menjadi suatu bahasa tangan yang kompleks.

Bagaimana Mudra Bekerja?
Ras manusia merupakan bagian penting dalam penciptaan Tuhan - Alam Semesta. Sesungguhnya, tubuh manusia didesain seperti alam semesta dengan kelima elemennya, yang disebut, Api, Udara, Tanah, Air dan Ruang. Ilmu pengetahuan tentang mudra didasarkan pada elemen-elemen tersebut. Suatu keadaan yang tidak seimbang dan tidak sesuai koordinasinya antara elemen-elemen tersebut menyebabkan ke-tidak teraturan mental dan fisik, sehingga fungsi sinkronisasi merupakan rahasia kesehatan yang prima. Tubuh kita seperti misteri yang tidak pernah berakhir, tetapi juga merupakan harta karun kesehatan, kebahagiaan, dan kedamaian. Tuhan telah memberikan tantangan kepada manusia dengan masalah-masalah tetapi juga memberikan kekuatan dan kemampuan untuk mengatasinya. Banyak dari solusinya ditemukan pada tangan kita.

5 Jari untuk 5 elemen:

  1. Ibu jari >> Api
  2. Jari Telunjuk >> Udara
  3. Jari Tengah >> Akasha
  4. Jari Manis >> Tanah
  5. Jari Kelingking >> Air

Tangan kita mengoperasikan kesehatan tubuh kita. Mereka memproduksi suatu jenis energi atau gelombang elektro magnetis atau aliran listrik di tubuh (aura). Dengan mengusap tangan satu sama lain dan menciptakan panas dengan sentuhan dan kekuatan pikiran kita, kita dapat mengobati penyakit yang paling misterius sekalipun. Mudra didasarkan pada terapi sentuhan dan latihan yang teratur membantu menyeimbangkan kelima elemen. Ilmu pengetahuan modern juga menyetujui bahwa berbagai jenis gelombang elektro-magnetis yang berbeda disalurkan melalui jari-jari tangan. Menurut para orang-orang suci dan para rishi jaman dahulu yang menemukan Mudra Vigyan, titik-titik tertentu pada telapak tangan kita perlu ditekan untuk pengobatan penyakit tertentu. Dengan menekan tangan kita satu sama lainnya atau dengan melipat jari tangan dengan posisi tertentu atau menekan beberapa titik di tangan, kita dapat mengobati gangguan dengan pertolongan dari jari-jari tangan sebagai pengkoordinasian dengan elemen-elemen kehidupan. Masing-masing daerah tangan dihubungkan dengan suatu daerah di otak dan memberikan pesan-pesan jelas pada pusat otak. Kekurangan dalam kelima elemen dapat diperbaiki dengan menghubungkan suatu bagian tubuh dengan yang lainnya dengan cara tertentu melalui mudra.

Ketika satu jari yang mewakilkan suatu elemen disentuhkan dengan ibu jari, menyebabkan elemen tersebut menjadi seimbang. Sehingga penyakit tersebut yang disebabkan karena ketidakseimbangan disembuhkan.

Dengan menekan sisi jari, tergantung kebutuhan, kita akan dapat mempengaruhi emosi dan organ yang berkaitan.

Inilah bagaimana cara jari bekerja :

  1. Ibu jari mewakili elemen tanah, perut dan rasa khawatir. 
  2. Jari telunjuk mewakili elemen besi, paru-paru, usus besar dan emosi depresi, kesedihan, dan duka cita. 
  3. Jari tengah adalah elemen api, jantung, usus kecil, sistem sirkulasi dan pernafasan, emosinya adalah ketidaksabaran dan mengikuti kata hati. 
  4. Jari manis adalah elemen kayu dan dihubungkan dengan liver, kantung empedu, sistem saraf, dan berhubungan dengan kemarahan. 
  5. Jari kelingking berhubungan dengan air, ginjal dan rasa takut..

Sehingga jika kita diliputi dengan emosi, cukup dengan menekan jari-jari yang berkaitan beberapa kali dan kita akan menjadi lebih baik. Cobalah!

Para Ahli berbicara
Acharya Keshave Deo (Ashram Vivekananda Patpadanj, Delhi), dengan baik menggambarkannya sebagai kunci kesehatan yang baik. Menurutnya, "Jika tubuh manusia adalah mesin, mudra adalah tombol kontrol dari mesin tersebut. Dengan bantuan tombol ini, kita bisa membuat jenis gelombang energi tertentu di tubuh kita, kapanpun diperlukan. Dengan membuat gelombang ini, kelima elemen secara tepat diseimbangkan dan ini membantu pada kemajuan fisik, mental, dan spiritual.

Yang sebaiknya dilakukan maupun tidak dilakukan dalam praktek mudra

  1. Para pemula sebaiknya mulai berlatih selama 10 menit pada awalnya, diperpanjang hingga satu jam paling banyak.
  2. Mudra-mudra yang disebutkan diatas sangat baik untuk menjaga kesehatan. Tidak dibatasi untuk umur atau jenis kelamin tertentu. Sangat menguntungkan untuk semuanya, sepanjang hidup kita. mudra sangat fleksibel dalam waktu, bentuk, dan tidak memiliki aturan dosis yang ketat. Dalam keadaan apapun, baik itu dalam perjalanan, menonton TV atau sebelum melakukan sesuatu, mudra dapat dilakukan tanpa melemahkan efeknya.
  3. Mudra dilakukan dengan kedua tangan. manfaatnya juga dapat diperoleh dengan melakukan mudra dengan satu tangan, seperti Gyan Mudra. Bagian kiri tubuh akan diuntungkan dengan melakukan mudra menggunakan tangan kanan dan sebaliknya. mudra sebaiknya dilakukan dengan mudah dan tekanan ringan pada jari. Jika jari yang digunakan seharusnya tegak lurus, jari tersebut harus diluruskan dengan mudah pula. Menyentuh jari tangan satu dengan yang lainnya sangat penting pada mudra. Jari-jari yang digunakan sebaiknya tetap dijaga supaya dalam posisi yang nyaman.
  4. Jika kita sedang menderita suatu penyakit tertentu, kita dapat mempraktekkan mudra yang berkaitan dengan penyakit tersebut. Seorang pasien sebaiknya berlatih mudra yang berkaitan selama 45 hingga 50 menit dan menurut kapasitas dan kebutuhannya, waktunya sebaiknya disesuaikan. Penyakit kronis mungkin memerlukan waktu yang lebih lama, tetapi mudra apapun juga jika dilakukan walaupun hanya sedetik dan membantu menciptakan getaran pada chakra-chakra yogi yang penting, dan lebih jauh pada pusat otot di tubuh kita, yang terbukti bermanfaat.
  5. Mudra seperti shunya mudra atau vayu mudra sebaiknya dilakukan hanya dalam masa pengobatan suatu penyakit. Ketika penyakitnya sudah sembuh, seseorang jangan mempraktekkannya untuk jangka waktu yang lama, karena bisa mencelakakan. mudra seperti pran mudra, gyan mudra, prithvi mudra dapat dilakukan selama yang diinginkan. Efek shunya mudra dan apan mudra sangat cepat, sementara gyan, apan, prithvi dan pran mudra memerlukan lebih banyak latihan untuk hasil yang lebih baik. Jika seseorang dalam keadaan sehat dan ingin mempertahankan kesehatannya, sebaiknya dia berlatih paling tidak pran mudra atau gyan mudra untuk beberapa waktu.
  6. Mudra dapat dipraktekkan bersama dengan pengobatan yang lain. Keuntungan yang lain adalah ini akan memberikan hasil yang lebih disenangi bahkan walaupun kita tidak percaya terhadap metodenya. 
  7. Dengan mempraktekkan mudra, sangat mungkin untuk terjadi perubahan pada tubuh kita dalam sekejap, yang sementara menurut ilmu pengetahuan modern adalah tidak mungkin dipraktekkan. Ini karena letak pusat denyut dan papan bio elektrik terdapat pada dua telapak tangan, ini akan dipengaruhi dengan menekan tangan kita. Sebagai contoh, dalam kasus serangan jantung, seseorang dapat dengan segera melakukan apan vayu mudra dengan kedua tangan jika tidak ada obat2an yang efektif. Ini akan membantu melepaskan gas (yang menekan jantung) dari tubuh kita dan dapat menyimpan korban dari kematian bahkan sebelum kedatangan seorang dokter. 
  8. 5 mudra dalam Pancha Pranopsana sebaiknya dilakukan paling sedikit 5 menit dengan jangka waktu yang seimbang selama meditasi dengan urutan Prana, Apana, Vayu, Udana, dan Smaan mudra